Viral Soal Ijazah Ditahan, Kepala Disdikbud Sebut Ada Kelalaian Siswa

Kepala Disdikbud Provinsi Bengkulu.

BencoolenTimes.com, – Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) Provinsi Bengkulu menanggapi viralnya penahanan ijazah Evilia (22) siswi Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Negeri 6 Kota Bengkulu lulusan tahun 2018 gara-gara punya tunggakan Surat Persetujuan Pembayaran (SPP).

Kepala Disdikbud Provinsi Bengkulu, Eri Yulian Hidayat menjelaskan, mengenai penahanan ijazah tersebut pihaknya sudah mengklarifikasi dengan pihak sekolah.

“Bukan ditahan, tapi disuruh orangtuanya datang dulu kesekolah kadang-kadang itu ada yang belum cap tiga jari jadi itu yang perlu kita klarifikasi dulu karena tidak seluruhnya hanya soal tunggakan saja,” jelas Eri Yulian, Sabtu (21/8/2021).

Eri Yulian menyebutkan, persoalan ijazah tidak sepenuhnya kelalaian pihak sekolah, tetapi juga kelalaian dari siswa juga.

“Anak-anak itu juga terkadang karena dia merasa sudah tamat dia berangkat, baru setelah membutuhkan ijazah seolah-olah sekolah yang menahan. Sekolah tidak ada menahan karena saya juga mantan kepala sekolah jadi tahu betul saya. Apa lagi dimasa pandemi saat ini kan dan anak yang berkasus itu kan sudah lama itu ditahun 2018, dan dia kesekolah saja tidak dan klarifikasi saja tidak dan sudah kita klarifikasi juga kesekolah dia menemui sekolah saja tidak bagaimana ijazahnya mau diberikan,” ungkap Eri Yulian.

Eri Yulian kembali menegaskan, terkait kasus tersebut, perlu dicermati dan sikapi dengan seksama juga karena tidak semuanya itu karena kelalaian sekolah tapi banyak juga karena anaknya sendiri.

“Tidak harus seperti itu kan ada solusi dan jalan terbaik yang lain dan itu tidak mesti terjadi,” tegas Eri Yulian.

Eri Yulian mengimbau kepada masyarakat bahwa dalam kasus penahanan ijazah yang terjadi sebaiknya diklarifikasi terlebih dahulu antara pihak sekolah dan orangtua siswa.

“Kita imbau kepada sekolah juga tolong diklarifikasi dan dipanggil anak-anak didik kita apa masalah dan problemanya beserta orangtuanya juga,” imbuhnya.(PPJ)