Ini Percakapan Oknum Kadis, Saat Dipergoki Istri di Rumah Wanita Cantik

Rapat Pemkot dipimpin Sekda Kota, Marjon. Rapat ini juga dihadiri diduga oknum kadis, yang dipergoki istri bersama WIL cantik, diduga oknum caleg.

BencoolenTimes.Com, – Penggerebakan diduga oknum Kepala Dinas (Kadis) jajaran Pemerintah Kota (Pemkot) Bengkulu, SI, bersama wanita cantik, VN, Kamis (7/2/2019) siang, sedang viral.

Seperti diketahui, SI dan VN, dipergoki istri sah oknum kadis, RK bersama warga RT 20 Kelurahan Jalan Gedang, Kota Bengkulu.

BencoolenTimes.Com mendapat rekaman percakapan antara Ketua RT 20, Novian, istri oknum kadis RK, VN, oknum kadis SI dan sekretaris RT 20.

Berikut isi rekaman saat peristiwa penggerebekan terjadi.

Ka. RT  : Ketua RT 20, Novian
RK        : Istri sah SI
VN        : Wanita bersama SI
SI          : Oknum Kadis
Sek RT : Sekretaris RT 20

Awal rekaman kala Ketua RT, Sekretaris RT dan RK disambut di pintu rumah VN.

Ka. RT : Itu kan alasan, itu kan alasan. Ya udah, kita ngobrol dulu situ.

VN : Gak maksudnya, mbak gak apa-apa. Nanti dulu, tapi masih ada orang lain gak?

RK : Gak, gak ada.

VN : Aku mohon banget diamanin dulu. Aku gak mau ribut, aku gak mau ribut. Aku minta tolong banget sama mbak. Aku minta tolong banget. Kita ngomong baik-baik aja, cukup pak RT sama siapa yg mau diiniin (masuk ke rumah)? Diwakilkan sama siapa
pak RT sama mbak (istri SI).

RK : Pak RT sama sekretaris RT.

VN : Mbak keluarganya? (bertanya ke RK).

RK : Iya. Suami saya dia (SI), suami saya.

Ka RT : Suaminya udah ada. Sekarang istrinya aja masukin. Mana?

(Pak RT, RK dan Sekretaris RT mulai masuk ke dalam rumah VN)

VN : Sini aja. Dah gak apa-apa (sambil menyuruh masuk). Gak apa-apa, duduk aja gak apa-apa (ucap VN dengan nada halus).

Ka RT : Sekarang gini aja buk. Buk, ibu siapa nama buk?

RK : Ibu RK.

Ka RT : Ibu RK kan dah tau nih, sudah saya fasilitasi masuk ke rumah ini, minta izin, mau liat suami ibu.

RK : Ya

Ka RT : Mau saudara kek, mau gak, yang jelas suaminya udah ada nih, udah ketemu, nah sekarang pengen ibu apa?

RK : Kami balikkan lagi selaku bapak ini (RT), saya balikan bapak, bapak selaku bapak RT, warganya seperti ini cakmano (gimana) perlakuan bapak?

Ka RT : Yo kalo kami (urusannya) ke warga (VN). Kalo ke bapak ibu (diproses) nanti ke polisi. Kalo saya selaku ketua RT minta pertanggungjawaban ke warga saya, ke ibu VN.

RK : Iya.

Ka RT : Sekarang ibu selaku istri dari bapak ini, pengennya apa?

RK : Mau diproses.

Ka RT : Mau diproses ya silakan bawa, kita kawal.

RK : Iya

Suara lain yang tidak diketahui siapa : “Diproses di rumah ajo lah dak”

RK : Idak. Ini mau diproses. Iya kak SI, cakmano (gimana) kak SI?

(suara tidak jelas)

SI : Pokoknyo kau
…… (suara tidak jelas) ……

RK : Sayo kembalikan lagi dengan dio (SI), iyo cak itu kendak kau yo.

(suara tidak jelas)

Ka RT : Itu urusan keluarga kito. Iya, bu ya.

RK : Gak. Saya mau diproses.

Ka RT : Itu ibu lagi. Kalo kami tidak bisa bertindak jauh, kami gak…..

VN : Kalo pak RT, itu ke saya.

Sek RT : Udah mbak, mbak diam aja (ke VN).

RK : Gak usah jelaskan wewenang RT, biar dulu dijelaskan dengan kau, ya tolong kau diam (ucap RK ke VN)

Sek RT : Sudah, sudah. Yang jelas mohon izin pak SI ya, kami datang ke sini, saya sekretaris RT, tadi kita dapat laporan, katanya ada dari pihak mungkin keluarga pak SI, ya kami sebagai RT memberitahu kan pak SI, sudah tau kami datangi. Di tata tertib, kan kami juga punya tata tertib. Kebetulan ibu VN ya di sini kan.

SI : Gak usah dihiraukan, nanti apo kan, nanti dengan pak ….. dulu, nanti pak ….. di sini.

Sek RT : Pokoknya yang jelas kami dakdo urusan kek suaminyo, kami (RT) masalah VN.

SI : Kalo kamu orang nak ribut, nak diproses, proses. Apo yang nak diproses? Biso dak? Siapo yang nak proses?

RK : Aku

SI : Yo udah kito proses.

RK : Ayo kito ke kantor polisi sekarang.

SI : Ini lah (suara tidak jelas),
sayo zina idak.

Rekaman itu berdurasi 08 menit dan 58 detik. Rekaman didapat dari warga setempat, yang sudah diselesaikan secara kekeluargaan. (Ros)