Sunday, September 24, 2023
spot_img

Jaksa Tangkap Satu Tersangka Lagi Perintangan Penyidikan Kasus Dana BOK Kaur, Kali Ini Seorang Lawyer

BencoolenTimes.com, – Tim Tangkap Buronan (Tabur) Kejaksaan Agung bersama Tim Kejaksaan Tinggi Bengkulu dipimpin Wakajati Bengkulu Victor Antonius Saragih Sidabutar, SH.,MH menangkap lagi satu orang tersangka perintangan penyidikan pada kasus dugaan korupsi Dana Bantuan Operasional Kesehatan (BOK) di 16 Puskesmas Kabupaten Kaur tahun 2022.

Tersangka baru yang ditangkap di Jakarta, Selasa (5/8/2023) tersebut inisial UL berprofesi sebagai lawyer atau pengacara. Diduga, penangkapan UL tersebut merupakan pengembangan dari penangkapan 4 tersangka perintangan penyidikan sebelumnya.

“Satu orang lagi yang ditangkap. Penangkapan dipimpin langsung pak Wakajati Bengkulu. Yang bersangkutan (UL) ditangkap di Jakarta dan selanjutnya akan dibawa ke Bengkulu,” kata Kasi Penkum Kejati Bengkulu, Ristianti Andriani.

Baca Juga  Kasus Jalan Tol Bengkulu Terus Berlanjut, Ditemukan Manipulasi Jenis Tanaman yang Diganti Rugi

Diberitakan sebelumnya, para tersangka dugaan perintangan penyidikan kasus korupsi dana Bantuan Operasional Kesehatan (BOK) di 16 Puskesmas Kabupaten Kaur Provinsi Bengkulu tahun 2022 diduga menjadikan kasus dana BOK sebagai bisnis untuk meraup keuntungan pribadi dengan meminta sejumlah uang kepada para saksi dan menjanjikan kasus dapat dihentikan.

Jaksa sebelumnya menangkap dan menetapkan tiga orang tersangka yakni BSS (47), RNS (41) dan AH, (58) dalam perintangan penyidikan, ketiga tersangka dikenakan Pasal 21 Undang-Undang Republik Indonesia nomor 20 tahun 2001 tentang pemberantasan tindak pidana korupsi.

Baca Juga  Tim Jaksa Gabungan Tangkap Karyawan BUMN Soal Dugaan Markus Dana BOK Kaur

Diduga ketiga tersangka tersebut menikmati uang yang diserahkan para saksi Kepala Puskesmas (Kapus) di Kabupaten Kaur mencapai Rp 920 juta. Dengan menjanjikan penyidikan kasus dana BOK di Kabupaten Kaur dapat diberhentikan. Saat ditangkap, barang bukti yang ditemukan yakni handphone, bukti transfer, kwitansi, cek yang berkaitan penyerahan uang.

Dari pengembangan itu, jaksa kembali menangkap RF (57) seorang wanita di Jakarta dengan kasus yang sama yakni perintangan penyidikan, RF mengklaim sebagai anggota Dewan Pertimbangan Presiden (Watimpres) guna memuluskan aksinya.

“RF diduga dengan sengaja melakukan tindakan untuk menghambat, merintangi atau menggagalkan penyidikan yang sedang berlangsung terhadap saksi maupun tersangka dalam kasus tersebut,” sebut dalam rilis Kejati Bengkulu.

Baca Juga  Kejati Bengkulu Terima 33 Laporan Kasus Korupsi, Begini Penjelasannya

Disebutkan juga bahwa, upaya-upaya yang dilakukan tersangka dalam perintangan penyidikan tujuannya agar penyidikan kasus korupsi tersebut dapat dihentikan.

“Asalkan yang terlibat dalam korupsi dana BOK Kaur memberikan sejumlah uang kepada para tersangka,” ungkap dalam rilis.

Terpisah, dalam kasus dana BOK sendiri, Kejari Kaur telah menetapkan 4 orang tersangka yakni Darmawansyah selaku Kepala Dinas Kesehatan Kaur, Gusdiarjo selaku Sekretaris Dinkes Kaur, Rike selaku Kepala Puskesmas Kaur Utara dan te Puji selaku Kepala Puskesmas Kaur Tengah. (BAY).

Related Articles

Latest Article

admin2
admin2
Untuk Informasi lebih lanjut tentang berita yang anda baca silahkan menghubungi kami. +6281382248493
error: Opss tulisan ini dilindungi Hak Cipta !!